*KisAh MeReKa*

Friday, February 13, 2009

KiSaH TeNtAnG KeHidUpaN

Alkisah di suatu desa di tepi hutan tinggal seorang datuk dengan cucu tunggalnya. Mereka hidup dengan mengembala kambing.

Suatu hari seperti biasa cucuya membawa kambing2 tersebut ke kawasan rumput yang berdekatan. kerana keletihan, dia tertidur di bawah sebatang pohon yang rimbun. ketika terjaga, dia terkejut kerana mendapati kambing2nya tiada di kawasan lapangan tersebut. Dia mencari-cari kambing2 tersebut, tetapi berakhir dengan sia-sia. Akhirnya, dengan langkah longlai, dia pulang ke rumah.

Berita kehilangan kambing peliharaan datuk tua itu telah menggemparkan desa kecil tersebut. Para tetangga segera berkongsi duka di atas kemalangan yang menimpa keluarga datuk tersebut.. Seorang tetangga sambil menenangkan datuk tua itu berkata, “Sungguh malang nasibmu, Pak Tua. Semua kambingmu telah tiada. Sia-sia jerih payahmu selama ini. Sungguh malang nasibmu.”

Datuk tua terdiam sejenak, lalu menjawab, “Saya tidak berasa kehilangan, hal ini biasa saja. Semua ini adalah sebahagian dari kehidupan.”

Para tetangga bingung dengan tanggapan datuk tua itu, dan merasa kasihan kerana dia mungkin hanya sekadar menghiburkan diri. Lalu mereka semua meninggalkan keluarga datuk tua itu untuk memberikan kesempatan kepadanya untuk menenangkan diri.

Beberapa hari berlalu. Pada suatu pagi, berlaku sesuatu yang menggemparkan. Ternyata kambing2 datuk tua itu kembali ke kandangnya. Dan bersama dengan kambing2 tersebut, terdapat pula segerombolan kambing liar dari hutan. Dalam sekejap mata, datuk tua itu memiliki banyak kambing.

Berita itu kembali menggemparkan seisi desa. Para tetangga datang memberikan ucap selamat atas keberuntungan ini. Semua penduduk memuji bahawa nasib keluarga tersebut telah berubah..“Sungguh beruntung nasibmu, Pak Tua. Sekarang kamu memiliki kambing yang paling banyak dan menjadi orang paling kaya di desa kita.” Datuk tua itu sekadar menggelengkan kepala sambil menjawab, “Saya merasa biasa-biasa saja. Ini hanya sekadar satu peristiwa dalam hidup saya. Semua ini sebahagian dari kehidupan.”

Para tetangga semakin bingung dengan sikap datuk tua yang agak aneh itu. Mereka menganggapnya orang yang tidak tahu bersyukur dalam hidup. Lalu mereka meninggalkan datuk tua tersebut.

Beberapa hari berlalu. Seperti biasa, cucu datuk tua akan mencari kayu bakar di hutan untuk keperluan memasak. Pagi-pagi putranya berangkat ke hutan, dan sesampainya di sana, dia mula menebang pokok untuk mengambil batang kayunya. oleh kerana kurang hati-hati, kapak yang dihayunkan ke batang pokok tersebut meleset dan terkena kaki kanannya. Kakinya mengalami pendarahan dan luka yang parah. Dia akhirnya diselamatkan oleh penduduk desa yang kebetulan lalu di situ.

Berita tentang kecelakaan cucu datuk tua itu kembali menggemparkan desa. Mereka beramai-ramai datang ke rumah datuk tua tersebut untuk menziarah cucunya. Mereka berasa kasihan dan berusaha menenangkan datuk tua itu kerana cucunya bakal menderita cacat seumur hidup. “Sungguh malang nasibmu, Pak Tua. Satu-satunya cucumu sekarang sudah cacat. Siapa lagi yang akan membantu dan menjagamu?” Datuk tua hanya diam membisu, dan merenung, lalu menjawab, “Bagi saya ini hal yang biasa. Demikianlah yang seharusnya terjadi. Semua ini hanya sebahagian dari kehidupan.”

Para tetangga semakin bingung dengan jawapan datuk tua. Kali ini mereka menganggap datuk tua itu bukan saja seorang yang aneh, tetapi mungkin sudah hampir gila. Lalu, tanpa banyak bicara, mereka meninggalkan datuk tua tersebut.

Beberapa hari berlalu.. Suatu hari desa itu didatangi dengan tentera kerajaan yang sedang mencari pemuda-pemuda sihat untuk ikutserta dalam berperang kerana kerajaan sedang diserang musuh. Semua pemuda yang sihat dari desa itu diambil secara paksa untuk mengikuti kewajiban dalam membela kerajaan. Oleh kerana cucu datuk tua itu cacat, maka dia tidak dibawa pergi bersama. Maka datuk tua itu tetap dapat hidup tenang di masa tuanya dengan ditemani oleh cucu tunggalnya.

Cerita di atas memberikan inspirasi kepada kita tentang hakikat kehidupan. Jika anda pernah mendengar atau membaca kisah ini, biarlah cerita ini mengingatkan anda kembali untuk menghayati hidup dengan cara yang baru.

Moral cerita di atas begitu sederhana. Hidup ini penuh dengan serangkaian peristiwa yang datang silih berganti. Ada yang kita sukai dan menyenangkan kita, ada yang tidak kita sukai dan menghantarkan penderitaan bagi kita. Begitulah kehidupan, dipenuhi dengan peristiwa-peristiwa yang terkadang memberi keberuntungan, terkadang membawa kemalangan. Dan dengan cara demikianlah kita memberi label atas peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam hidup ini...

selain itu, apabila berlaku sesuatu perkara yang tidak diingini, kita tidak perlulah terlalu bersedih hati. Tersenyumlah, mungkin ada hikmah disebaliknya.. Dan apabila kenikmatan mengetuk di pintu kehidupan kita, tidak perlulah merasa senang dan bahagia berlebihan.. Siapkanlah hati kita, kerana mungkin akan ada pula musibah yang sedang mengintai...




2 comments:

xmamatx said...

baik! terus tersenyum!!



(panjang sangat, malas hendak membaca)

~diAnA~ said...

hehe..bacalah..ada pengajaran disebaliknya..

Related Posts with Thumbnails